7 Penyebab Keringat Berlebihan, Bisa Jadi Sinyal Gangguan Kesehatan



Suara.com – Keringat menetes dari tubuh adalah hal biasa setelah kita melakukan aktivitas yang relatif menguras tenaga atau sedang demam. Namun hal ini bisa cukup mengganggu apabila keringat yang kita produksi berlebihan. Selain bikin tidak nyaman, keringat berlebih dapat menurunkan rasa percaya diri.

Kondisi ini dapat disebabkan oleh banyak hal, termasuk penyakit atau kondisi medis tertentu. Saat suhu tubuh meningkat, kelenjar keringat pada kulit akan memproduksi keringat untuk mendinginkan tubuh. Ini adalah mekanisme alami tubuh yang kerap terjadi saat olahraga, demam, gugup, atau konsumsi makanan pedas.

Namun Anda perlu waspada jika keringat yang keluar lebih banyak dan tanpa sebab. Keringat berlebih atau hiperhidrosis dapat menjadi gejala suatu penyakit. Oleh karena itu, penting memahami apa saja yang menyebabkan Anda mudah berkeringat. Berikut ini sejumlah penyebab keringat berlebihan yang lazim ditemui.

  1. Gangguan Tiroid
    Problem dengan kelenjar tiroid seringkali jadi penyebab Anda mudah berkeringat. Ketidakseimbangan hormon di dalam tubuh bikin jantung berdetak lebih cepat dari biasanya, sehingga telapak tangan jadi basah atau lembab. Penurunan berat badan atau naiknya tekanan darah juga bisa menjadi tanda bahwa Anda bermasalah dengan tiroid.
  2. Obesitas
    Orang dengan berat badan berlebih atau obesitas biasanya mudah berkeringat. Ini karena kondisi obesitas membuat seseorang lebih mudah merasa panas sehingga mengeluarkan keringat berlebihan.
  3. Konsumsi Makanan & Obat
    Mengonsumsi makanan tertentu dapat memproduksi keringat yang berlebih seperti makanan pedas dan yang mengandung kafein. Keringat yang berlebihan juga akan muncul ketika Anda mengonsumsi obat-obatan diet yang meningkatkan penggunaan kalori.
  4. Aktif Berolahraga
    Rajin berolahraga membuat tubuh lebih bugar dan fit. Kebugaran ini memengaruhi produksi keringat pada seseorang. Semakin bugar diri seseorang, produksi keringat akan semakin banyak. Agar tidak mengganggu penampilan, ada baiknya langsung mandi atau membersihkan diri setelah olahraga.
  5. Demam
    Tubuh akan lebih mudah berkeringat ketika mengalami demam dengan suhu di atas 37 derajat Celsius. Keringat yang mengalir ketika demam merupakan respons tubuh untuk memberikan hidrasi bagi organ-organ.
  6. Faktor Keturunan
    Produksi keringat juga dapat dipengaruhi faktor genetik. Ketika orangtua atau keluarga Anda termasuk orang-orang yang mudah berkeringat, kemungkinan besar Anda juga akan mudah mengeluarkan keringat berlebihan.
  7. Cemas/Gugup
    Produksi keringat dapat terpengaruh ketika Anda sedang cemas atau gugup. Ini karena produksi organ tubuh ikut terganggu. Bau keringat akibat stres pun terasa lebih tajam karena lemak dan protein yang merupakan komponen pembentuk keringat bisa mudah berbaur dengan bakteri di kulit.

Kontributor : Alan Aliarcham

Baca Juga:
Hati-hati Penyakit, Ini Enam Penyebab Umum Banjir Keringat Saat Tidur





Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published.