Dari mencintaimu, aku belajar apa artinya kegagalan. Bukan berarti sebelumnya ak…

Dari mencintaimu, aku belajar apa artinya kegagalan. Bukan berarti sebelumnya aku tidak pernah gagal. Hanya saja, baru saat mencintaimu aku sepertinya berhasil menerima rasa pahit dari kegagalan itu dengan jiwa yang lebih terbuka. Entah kenapa.

Dari mencintaimu juga, aku belajar apa itu kekalahan. Tentu tidak berarti sebelumnya aku tidak pernah kalah, sudah sering, bahkan barangkali “kalah” telah menjadi nama tengahku. Hanya saja, memandang bahwa kalah adalah senjata terbaik Tuhan untuk membentuk diriku jauh lebih utuh, baru bisa kupahami setelah mengenalmu. Heran juga kenapa bisa seperti itu.

Aku tidak tahu, apakah murni karena kamu ataukah memang sudah waktunya aku mendewasa dari setiap keping sakit yang menjadi koleksi dalam etalase hidupku. Barangkali begitu.

Dan aku percaya, bahwa jalan ini masih begitu panjang. Patah hati bukan alasan untuk berhenti berjuang. Berjuang menata hidupku sendiri tentunya. Bukan untukmu atau untuk sesiapa di luar sana. Namun untukku, untuk hidup, mimpi dan cita-cita.

Mencintaimu mengajarkanku, bahwa mencintai tidak sesederhana latihan patah hati lalu sembuh dan lompat ke hati yang baru. Mencintaimu mengajarkanku untuk percaya bahwa Sang Maha Cinta yang berkuasa di atas sana tidak pernah henti terjaga, luput atau lupa. Bahwa mencintai-Nya dan memasrahkan segala cinta ke tangan-Nya adalah setenang-tenangnya jawaban dan tempat untuk pulang. Adalah haribaan dari setiap patah yang memohon untuk disembuhkan. Adalah pasti yang menjawab semua ragu dalam hati.

Pada akhirnya, setelah semua yang aku beri ; keringat, darah dan airmata serta segenap usaha mempertahankanmu yang kukira sia-sia akhirnya aku sadar begitu kecilnya aku di mata semesta. Tidak semua bisa kuprediksi hasilnya. Jadi di titik ini kulibatkan Sang Pencipta sembari memperbaiki diri dan mendewasa, aku yang terlalu percaya diri ini untuk pertama kali akan mengizinkan tangan Tuhan bekerja. Apapun kelak jawabannya, aku percaya bahwa tidak akan pernah ada kecewa dari berharap pada Sang Hyang Widhi Wasa.

READ more  Ternyata dua insan yang menyangka mereka sebenarnya sedang jatuh cinta bisa saja...

by: Apinja Anastasia
#poetry #photography #phosphenous

Source

Tinggalkan komentar

crgroup1 crgroup2