Netraku masih tertunduk menghadap tanah yang basah sisa hujan semalam. Membayang…

Netraku masih tertunduk menghadap tanah yang basah sisa hujan semalam. Membayangkan banyak hal yang tiba-tiba memenuhi pikiran. Mengenai ingatan, yang perlahan-lahan menghilang.

Bukan hanya tentang kamu, yang seingatku meninggalkanku tanpa alasan. Namun juga kenangan-kenangan menyedihkan di masa silam. Seakan menumpuk di waktu yang bersamaan. Disusul air mata, yang sepertinya tidak bosan-bosannya keluar bergantian.

Bibirku masih enggan rasanya untuk sekadar bersuara. Pikirku masih terus melayang entah kemana. Amarahku rasanya belum reda sepenuhnya. Namun, aku tidak mampu mengingat seluruh ceritanya.
Seharusnya aku menuliskannya sebelum terlupa. Sebab hati manusia, ialah tempat paling rahasia, yang sayangnya belum sempat kusingkap sepenuhnya.
Aku mengingatmu, namun tidak seluruhnya.
by: Abdi Permana N.

Source

READ more  Denganmu, aku adalah sesosok senja yang lupa diri sehingga jatuh cinta kepada pa...

Tinggalkan komentar

crgroup1 crgroup2