Satu hal yang kuketahui dan kutakuti adalah kepergianmu. Pada dasarnya memang d…

Satu hal yang kuketahui dan kutakuti adalah kepergianmu.

Pada dasarnya memang dari awal masing-masing diantara kita sudah mengetahui bahwasanya nanti, pada waktunya hubungan kita akan beranjak kandas. Pertemuan dan jalinan kita hanya pengisi ruang dalam hidup ini, hanya sesaat, hanya sementara, dan tidak akan menuju bersama selamanya.

Nyaman dan tenang memang bersamamu, damai aku dalam rangkul kedua lenganmu, hangat aku dalam nafasmu, dan dekat aku dengan nadimu. Tapi waktu yang berjalan seakan menarik tali perpisahan untuk segera melepas. Hari, minggu, bulan, atau tahun tiada diantara kita yang tahu kapan. Kapan kita akan berpisah, entah itu karena tuntutan masa depan, jarak yang terpaut jauh, atau memang itu nyatanya.

Untuk saat ini, untuk kesempatan kali ini, yang aku mau hanya untuk menikmati tiap detik sisa waktu kita berpadu bersama. Tak apa hatiku harus retak berserak di kala aku dalam peluk pulih ragamu, tak apa aku harus terus diikuti rasa pergi yang menghantui di kala aku sendiri, tak apa asal aku pernah ada dalam catatan dan ingatan memorimu.

Karnanya aku tahu, yang tadinya sedekat nadi, jika memang ditakdirkan untuk pergi mau bagaimana lagi?

Ya, cukup dinikmati selagi masih disini.

by: Detra
#poetry #photography #phosphenous

Source

READ more  Kita adalah dua yang pernah membara lalu berusaha untuk saling lupa, seolah tida...

Tinggalkan komentar